Apakah bangunan dengan kayu benar-benar berkelanjutan?

Apakah bangunan dengan kayu benar-benar berkelanjutan?

Dipuji sebagai salah satu bahan bangunan paling ramah lingkungan, kayu serbaguna, kuat, terbarukan, dan indah.

Konstruksi kayu massal terus meningkat dengan para pendukung mengklaimnya sebagai bagian dari solusi perubahan iklim. Namun, kayu sering dikaitkan dengan deforestasi, dan frekuensi kebakaran hutan meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Banyak juga yang mempertanyakan apakah penebangan dan manufaktur yang dibutuhkan untuk memproduksi bahan bangunan lebih besar daripada manfaatnya. Jadi, kami bertanya kepada pakar kami: apakah bangunan dengan kayu benar-benar berkelanjutan?

PARA AHLI

CECILIA KOTOR, MITRA / DIREKTUR ARSITEK, ARSITEKTUR VENHOEVENCS + URBANISME

Cécilia bergabung dengan tim VenhoevenCS pada tahun 2003, dan pada tahun 2017 ia menjadi arsitek dan direktur mitra. Keahliannya adalah dalam mewujudkan proyek yang sangat kompleks yang mencakup urusan arsitektur dan perkotaan. Cécilia adalah arsitek proyek dari desain pemenang untuk Pusat Akuatik baru untuk Olimpiade Paris 2024 dan saat ini memimpin tim desain untuk menyelesaikan desain teknis.

“Pandemi Covid-19 telah memberikan bantuan tajam terhadap kebutuhan akan rencana pemulihan hijau terintegrasi yang menangani semua tantangan utama yang kita hadapi sebagai masyarakat. Pikirkan masalah yang saling terkait seperti pemanasan global, hilangnya keanekaragaman hayati, menipisnya bahan mentah dan polusi. Tantangan tersebut sangat terkait dengan masalah tata guna lahan saat ini, infrastruktur, pembangkit listrik, pengelolaan air dan kegiatan ekonomi seperti pertanian, industri dan transportasi. Masalah ini juga tercermin dalam penggunaan kayu oleh industri konstruksi sebagai material.

Kita tahu bahwa bahan berbasis nabati, seperti kayu, dapat mengurangi dampak perubahan iklim. Tidak seperti beton dan baja, mereka mereduksi CO bangunan2 jejak kaki dengan menyimpan karbon dan menjadi terbarukan. Namun kelestariannya sebagai material juga bergantung pada sejumlah faktor termasuk kehutanan yang cerdas, sumber yang cermat, teknik yang terampil, dan desain yang berpengalaman. Mengingat sektor konstruksi menyumbang 40% CO2 emisi, bagaimana kita dapat memanfaatkan kayu sebaik-baiknya untuk memaksimalkan potensinya yang berkelanjutan?

Dalam desain Pusat Akuatik Olimpiade Paris 2024 kami – satu-satunya bangunan permanen yang akan dibangun untuk pertandingan – umur bangunan merupakan elemen kunci dalam memilih kayu sebagai material. Itu seluruhnya terbuat dari kayu laminasi, ini tidak hanya membantu mengurangi CO2
emisi selama konstruksi tetapi sebagai bagian dari bangunan warisan, itu juga mengunci CO2 selama beberapa dekade mendatang. Ini termasuk penggunaan kembali di masa depan karena dirancang sedemikian rupa sehingga sebagian besar kayu dapat digunakan kembali dan didaur ulang selama ratusan tahun tanpa dibatasi oleh bentuk atau dimensi.

Selain mendapatkan kayu dari hutan lestari di Eropa, kami juga menemukan solusi desain untuk meminimalkan jumlah material yang dibutuhkan untuk konstruksi. Untuk atap, kami menggunakan sistem balok kayu gantung yang efisien dengan jarak satu meter dan jarak 89 meter, yang memungkinkan kami mengurangi penggunaan material. Atapnya juga memiliki bentuk yang sedekat mungkin mengikuti ruang kosong yang dibutuhkan di atas cekungan dan tribun. Dibandingkan dengan solusi biasa, ini secara dramatis mengurangi volume aula dan jumlah energi yang dibutuhkan untuk memanaskan Pusat Akuatik, menambah keberlanjutan bangunan secara keseluruhan.

Penggunaan kayu untuk konstruksi berkelanjutan akan menjadi bagian penting dari pemulihan hijau, tetapi kita harus mempertimbangkan elemen seperti pengadaan, manufaktur, dan transportasi. Ini juga bukan obat mujarab. Kayu bukanlah solusi terbaik untuk setiap situasi seperti inti bangunan atau pondasi. Titik awalnya haruslah: bahan yang tepat di tempat yang tepat. Untuk area di mana kita masih membutuhkan beton dan baja, industri harus menciptakan solusi inovatif yang terus menurunkan CO2 emisi. ” – www. venhoevencs.nl

OND?EJ CHYBÍK DAN MICHAL KRIŠTOF, MITRA PENDIRI CHYBIK + KRISTOF

Ond?ej dan Michal mendirikan arsitektur Ceko dan praktik desain perkotaan CHYBIK + KRISTOF pada tahun 2010. Berbasis di Praha, Brno dan Bratislava, dengan lebih dari 50 anggota tim internasional, praktik ini bertujuan untuk menjembatani kesenjangan antara ruang pribadi dan publik sambil melampaui bidang generasi dan sosial . Dengan mempertimbangkan sejarah lokal dan kekhususan lingkungan, studio ini bekerja di bidang arsitektur, urbanisme, penelitian, pendidikan, dan beragam proyek, mulai dari pembangunan perkotaan hingga bangunan umum dan pribadi.

“Kami melihat kayu sebagai bahan yang paling berkelanjutan, karena sifatnya yang terbarukan. Ini juga masalah lokalitas. Berbicara dari sudut dunia kita, yang jelas menghadirkan kondisi yang berbeda dari, misalnya, sub-Sahara Afrika, kayu dapat diperbarui dan diisi ulang dalam siklus yang berkelanjutan, dan terutama sejak CTL (penebangan tebang-ke-panjang) telah diterapkan. bermain. Meskipun ini adalah metode pemanenan yang lebih mahal, namun lebih ramah lingkungan, menyebabkan lebih sedikit gangguan tanah di antara masalah lainnya. Akhirnya, kayu semuanya lebih mahal untuk diproduksi, tetapi waktu yang dihabiskan untuk mempersiapkannya di lokasi pembangunan berkurang drastis karena sifatnya yang “dibuat sebelumnya”. ” – www.chybik-kristof.com

YAARA PLAVES, HAMES SHARLEY DI ASSOCIATE

Yaara adalah kepala National Sustainability Forum (NSF) di Hames Sharley, berbagi pengetahuan dan semangatnya dengan tim dan klien. Dengan pemahaman yang mendalam tentang keberlanjutan dan desain regeneratif, Yaara terlibat dalam beberapa komite dan organisasi profesi di bidang keberlanjutan. Dengan pengalaman yang luas dalam industri konstruksi, Yaara secara rutin mengelola proyek ritel, pendidikan, perumahan, komersial dan pemerintah, dengan ukuran yang bervariasi.

“Sebagai bagian dari perjalanan praktik berkelanjutan kami – baik desain maupun operasional – Hames Sharley telah membentuk National Design Forum (NSF), yang bertugas mempromosikan dan mendidik diri sendiri dan klien kami tentang keberlanjutan. Sebagian besar percakapan ini berpusat pada materi dan apa yang membuat materi berkelanjutan.

Hames Sharley telah memutuskan untuk menggunakan LIPI sebagai kerangka kerja, menggunakan label Deklarasi dan Daftar Merah sebagai filter pertama yang digunakan untuk memastikan keberlanjutan materi. Setelah itu, kami telah menyiapkan kuesioner untuk pemasok yang tidak memiliki akreditasi di atas. Dari sini, kami telah menyaring daftar bahan yang menjadi dasar pilihan berkelanjutan kami, yang ditautkan ke proses BIM kami.

Saat mempertimbangkan bahan bangunan berkelanjutan, kayu merupakan pilihan yang jelas. Sebagai sumber daya terbarukan, kita dapat menggantikan kayu yang kita tebang dan tanam lebih banyak. Bahan bangunan lainnya terbatas, dengan bahan mentah habis dengan cepat.

Namun, ini hanya salah satu pertimbangan kelestarian material. Faktor-faktor lain, dengan menggunakan kriteria label Deklarasi, adalah: terbuat dari apa, harapan hidup, kemana dibuat, energi yang terkandung dan kemana perginya pada akhir masa pakainya.

Secara singkat membahas dua poin pertama, kayu adalah bahan alami, yang bisa sangat tahan lama jika dirawat dengan benar. Lem dan pernis / cat yang digunakan untuk pemasangan dan finishing dapat memiliki VOC yang tinggi sehingga penggunaannya harus dipertimbangkan dengan cermat.

Industri kayu di Australia diatur dengan baik dan bergantung pada kayu perkebunan dan pemanenan hutan alam. Pembukaan lahan merupakan kontributor utama emisi karbon dan meningkatkan hilangnya keanekaragaman hayati, tetapi menurut ABC, alasan utama pembukaan lahan di Australia adalah pertanian, bukan industri kayu.

Penggunaan kayu Perkebunan dari Amerika Serikat, Kanada dan Eropa dapat diterima, asalkan bersertifikat. Ada program sertifikasi untuk kayu yang bersumber dari tempat lain di luar negeri, tetapi validitas dan transparansi penebangan dan manufaktur lebih sulit untuk diverifikasi.

Meskipun kayu adalah karbon netral dan terbarukan, sumbernya harus benar. Ada peluang besar untuk menghemat emisi karbon dengan menggunakan kayu sebagai bahan struktural daripada beton atau baja. Menggunakan kayu hutan tanaman yang bersumber secara lokal mengurangi emisi terkait transportasi. Pilihan paling lestari adalah kayu daur ulang (percakapan untuk lain waktu).

Timber sangat cocok untuk prefabrikasi, mudah dibongkar dan digunakan kembali dan sempurna untuk kerangka kerja seperti Building As Material Banks (BAMB), di mana prinsip ekonomi melingkar mendorong proses desain. Artinya, bangunan dirancang untuk dibongkar, dan komponennya dapat digunakan kembali di bangunan lain, daripada menggunakan bahan baru dan menghasilkan limbah. Metode pemasangan sangat penting, karena pemasangan mekanis membuat dekonstruksi dan rekonstruksi lebih mudah.

Secara keseluruhan, mempertimbangkan kayu melalui kriteria di atas, ini adalah pilihan yang berkelanjutan, asalkan bersumber dan bersertifikat dengan benar. Dengan memahami bagaimana bekerja dengan kayu sebagai elemen struktural sambil mempertahankan kinerja akustik dan api, kita dapat membuka potensi manfaat ekonomi dan kelestarian lingkungan. Ada keuntungan menggunakan struktur kayu prefabrikasi untuk mengurangi waktu dan limbah konstruksi. Ada juga kemungkinan untuk konstruksi modular yang dapat didekonstruksi untuk digunakan kembali. Kelincahan dan fleksibilitas kayu membuatnya ideal untuk sistem konstruksi adaptif sekaligus mengurangi jejak karbon konstruksi. ” – www.hamessharley.com.au