Desain ulang taman patung Hiroshi Sugimoto di Museum Hirshhorn memenangkan persetujuan akhir dari Komisi Seni Rupa

Desain ulang taman patung Hiroshi Sugimoto di Museum Hirshhorn memenangkan persetujuan akhir dari Komisi Seni Rupa

Baca Informasi Tentang : Kusen Pintu Aluminium Alexindo

harga pintu aluminium 2 pintu

Kemarin, Komisi Seni Rupa Amerika Serikat (CFA) memberikan persetujuan desain akhir untuk perombakan lanskap oleh desainer dan fotografer Jepang Hiroshi Sugimoto di Museum Hirshhorn dan Taman Patung Smithsonian Institution di Washington, DC. .

Arsitek Billie Tsien, ketua komisi yang baru terpilih yang memberikan suara untuk persetujuannya, menyebut desain itu “sensitif, bijaksana, menyeluruh” sambil menggambarkan pendekatan Smithsonian terhadap revitalisasi lanskap sebagai “bagaimana membuat bangunan dan taman hidup.”

Memenangkan persetujuan awal dengan suara bulat dari CFA dan Komisi Perencanaan Ibu Kota Nasional pada tahun 2019 setelah renovasi lobi utama museum oleh Sugimoto, perombakan lanskap modernis Hirshhorn akan menjadi pembaruan komprehensif kedua dari kampus Hirshhorn yang dirancang oleh Gordon Bunshaft, yang awalnya memulai debutnya pada tahun 1974. Pada tahun 1981, arsitek lansekap Lester Collins mengawasi desain ulang yang transformatif dan sangat dipuji dari taman cekung seluas 2 hektar.

Adapun desain ulang terbaru, Sugimoto memimpin tim desain yang mencakup perusahaannya sendiri, Laboratorium Penelitian Material Baru yang berbasis di Tokyo, Arsitektur YUN Brooklyn, kantor Quinn Evans Architects di DC, dan arsitektur lansekap dan desain perkotaan yang berbasis di Alexandria, Virginia. studio Rhodeside & Harwell.

Rencana perombakan taman — yang telah memicu cukup banyak kontroversi — berjanji untuk mempertahankan etos desain asli sambil menambahkan perbaikan infrastruktur yang telah lama tertunda dan fasilitas yang ditingkatkan seperti tempat duduk dan naungan yang ditingkatkan secara substansial. Sesuai rencana, kolam refleksi taman akan diperbesar untuk lebih menarik pengunjung dari National Mall, dan platform untuk menampilkan pertunjukan dan memajang patung, bersama dengan hamparan rumput terbuka yang cukup luas, juga akan ditambahkan. Diperkirakan bahwa peningkatan ini dapat membantu meningkatkan jumlah pengunjung Hirshhorn hingga 300 persen.

Peningkatan aksesibilitas dan inklusivitas juga merupakan komponen kunci dari desain. Beth Ziebarth, direktur Access Smithsonian, memuji keputusan CFA: “Saya telah bekerja dengan tim desain Smithsonian selama lebih dari dua tahun untuk meninjau dan meningkatkan desain akhir Sugimoto,” jelasnya dalam sebuah pernyataan. “Perbaikan utama termasuk dua pintu masuk yang dapat diakses dan jalur yang dapat diakses di seluruh taman. Taman Patung yang direvitalisasi akan bergabung dengan Museum Nasional Sejarah Alam dan Museum Dirgantara dan Luar Angkasa Nasional sebagai fasilitas yang menyediakan akses universal bagi pengunjung kami. Aksesibilitas universal adalah inisiatif Institusional menyeluruh untuk memberikan akses yang adil kepada semua pengunjung sedapat mungkin.”

rendering museum hirshhorn dengan taman patungnya yang diubah di latar depan
(Courtesy Hirshhorn Museum and Sculpture Garden)

Desainnya membutuhkan dinding batu tumpuk kering, elemen yang mungkin mewakili perubahan paling signifikan pada lanskap. Menurut museum, tumpukan batu akan digunakan untuk meningkatkan akustik dan karya pameran di seluruh taman dan, pada gilirannya, dimaksudkan untuk berdialog dengan dinding beton taman patung yang ada.

Seperti dicatat oleh The Cultural Landscape Foundation (TCLF) nirlaba yang berbasis di Washington, DC, pernyataan mengenai manfaat akustik dari dinding batu yang sebelumnya disebut-sebut oleh museum adalah “digeneralisasi.” Pada bulan Maret, TCLF meminta agar setiap studi formal yang dilakukan sehubungan dengan bagaimana dinding batu yang ditumpuk akan meningkatkan bagaimana perjalanan suara di seluruh taman dipublikasikan. Menurut TCLF, tumpukan dinding batu telah menjadi masalah utama bagi Sugimoto—dia dilaporkan mengancam akan meninggalkan proyek jika dindingnya dicoret dari desain.

Presiden dan CEO TCLF Charles Birnbaum mengatakan kepada SEBUAH pada bulan Maret bahwa ia “secara umum mendukung” proyek revitalisasi taman yang direncanakan dengan pengecualian dua masalah. Organisasi yang berfokus pada advokasi dan pendidikan telah “terpaku” dengan melihat masalah ini ditangani dengan cara yang produktif dan transparan: dinding batu yang ditumpuk dan melestarikan “martabat pengendalian” dari kolam refleksi, yang dalam percakapan dengan persegi panjang tunggal jendela fasad bangunan.

Seperti yang ditulis Birnbaum baru-baru ini Koran Seni op-ed, sebagai tanggapan atas surat yang sepenuhnya mendukung yang ditulis oleh Kerry Brougher, mantan kepala kurator dan wakil direktur Museum Hirshhorn:

“Sebagian besar usulan revitalisasi Taman Patung—yang sudah lama tertunda—harus dipuji. Namun, Hirshhorn telah gagal memberikan pembenaran terprogram untuk intervensi desain paling penting yang akan diminta CFA untuk disetujui: dinding batu yang ditumpuk dan area kolam yang diperluas di inti bersejarah, perubahan yang lebih radikal daripada apa pun yang diusulkan untuk bangunan museum.

“Kami mendesak para komisaris untuk melanjutkan dengan hati-hati, mengevaluasi kembali persetujuan konsep dengan hati-hati, dan mempertahankan komposisi modernis terpadu yang dibuat oleh arsitek Gordon Bunshaft.”

Seperti yang ditulis Brougher dalam op-ed-nya:

“Taman akan lebih terlihat jika Hirshhorn dibiarkan bergerak maju dengan renovasi yang bijaksana dan bijaksana yang dirancang oleh seniman dan arsitek Hiroshi Sugimoto. Saya tidak bisa memikirkan individu yang lebih baik untuk mengambil proyek yang sudah lama dibutuhkan ini. Melalui retrospektif Hirshhorn tahun 2006 (yang saya kurasi bersama David Elliott) dan penataan ulang lobi yang lebih baru, Sugimoto benar-benar memahami bangunan tersebut. Dia memiliki apresiasi yang mendalam terhadap desain lama dan baru, bahan dan komposisi, cahaya dan bayangan, dan kemampuan yang tajam untuk menyeimbangkan tradisional dengan progresif. Dalam memilih Sugimoto, Hirshhorn telah mengidentifikasi tidak hanya seniman-arsitek tetapi juga pembangun jembatan yang menghubungkan Modern dengan kontemporer.”

Pemungutan suara kemarin selama hampir tiga jam sidang, seperti disebutkan, adalah untuk lulus proyek. Dua komisaris, James McCrery dan Duncan Stroik, memberikan suara menentang menyetujui desain yang diusulkan. Baik McCrery dan Stroik adalah pejabat administrasi Trump, sementara empat komisaris yang memilih untuk menyetujui desain—Tsien, Justin Garrett Moore, Hazel Ruth Edwards, dan Peter D. Cook—baru-baru ini ditunjuk oleh Presiden Joe Biden untuk memenuhi masa jabatan empat tahun. . Anggota ketujuh CFA, Rodney Cook Mims, Jr. adalah calon Trump yang tersisa, yang bergabung dengan komisi pada akhir masa jabatan mantan presiden. Dia memilih mendukung desain Sugimoto. (McCrery dan Stroik, komisaris terlama saat ini, keduanya diangkat pada Desember 2019.)

Sementara komposisi CFA saat ini jauh lebih beragam daripada komisi pria kulit putih yang condong klasik yang telah dibentuk Trump sebelumnya, komisi tersebut telah mendapat sorotan dari organisasi seperti American Society of Landscape Architects (ASLA) karena tidak memilikinya. seorang arsitek lanskap tunggal. ASLA telah meminta pemerintahan Biden untuk memasang satu mengingat bahwa sekitar 70 persen proyek yang diajukan sebelum komisi melibatkan lanskap. Arsitek lansekap Perry Guillot, perancang penyegaran Taman Mawar Gedung Putih Melania Trump, termasuk di antara empat komisaris yang digantikan oleh Administrasi Biden pada Mei. CFA era Obama, sebagai perbandingan, memiliki tiga: Liza Gilbert, Mia Lehrer, dan Elizabeth Meyer. Awal bulan ini, Meyer menulis kepada Sekretaris CFA Thomas Luebke mengklarifikasi bahwa dia tidak mendukung desain saat ini dan mendesak komisaris saat ini untuk berhati-hati dalam meninjau rencana tersebut.

“[…] sebagai dewan yang baru dibentuk tanpa arsitek lansekap, harap hargai bahwa komentar khusus yang Anda buat tentang proyek ini akan memberi sinyal pesan tentang pentingnya lanskap budaya DC untuk pelamar CFA masa depan dan tim desain mereka, ”tulis Meyer dalam suratnya. “Saya berharap yang terbaik bagi mantan Komisaris saya dan Komisi yang baru diangkat saat Anda mempertimbangkan masalah ini dan masa depan.”

Birnbaum percaya defisit seorang arsitek lansekap atau beberapa arsitek lansekap dalam komisi berkontribusi pada persetujuan rencana revitalisasi taman Sugimoto:

“Hirshhorn diuntungkan oleh Komisi Seni Rupa hari ini dari kurangnya pengalaman para komisioner, kurangnya pemahaman komisioner tentang kebijakan dan prosedur Komisi, dan, karena untuk pertama kalinya dalam sekitar dua puluh tahun tidak seorang pun dari komisioner adalah arsitek lanskap. , mereka diuntungkan oleh kurangnya pemahaman para komisaris tentang arsitektur lanskap,” kata Birnbaum.

Garis waktu konstruksi belum ditetapkan pada saat penulisan.

harga plafon pvc per dus

Baca Juga : Kusen Dan Pintu Aluminium Di Bandung