Ekstensi Museum Seni Modern, New York, oleh Diller Scofidio + Renfro

Ekstensi Museum Seni Modern, New York, oleh Diller Scofidio + Renfro

Baca Informasi Tentang : Kusen Dan Pintu Aluminium Di Bandung

harga pintu aluminium 2 pintu

Ekstensi Diller Scofidio + Renfro ke salah satu Galeri seni utama New York membuat tanda signifikan dalam evolusi abadi museum museum

Di Museum of Modern Art di Midtown Manhattan, yang lama dan yang baru tidak langsung dapat dibedakan satu sama lain. Museum yang berdiri saat ini merupakan penggabungan dari intervensi baru di atas intervensi lama, di mana jejak bentuk sebelumnya kadang-kadang terhapus, ditimpa pada yang lain, dan bangunan telah bermetamorfosis dan berlipat ganda, menjadi satu kesatuan dalam sejarah multifaset museum.

Kampus MoMA mencakup delapan dekade dan banyak bangunan: struktur asli Goodwin and Stone, dari tahun 1939; Ekspansi Philip Johnson tahun 1964, di sekitar Taman Patung Abby Aldrich Rockefeller; Intervensi tahun 1984 dan menara perumahan César Pelli; Ekspansi besar Yoshio Taniguchi yang hampir menggandakan ruang galeri MoMA pada tahun 2004; dan intervensi terbaru, oleh Diller Scofidio + Renfro (DS+R) bekerja sama dengan Gensler, yang antara lain mendorong amplop bangunan untuk mencakup situs Museum Seni Rakyat oleh Tod Williams Billie Tsien Architects, dibongkar di 2014, dan galeri tiga lantai di Geffen Wing, di dasar menara perumahan Jean Nouvel 53W53.

‘Intervensi DS+R cocok dengan pembaruan abadi museum’

Ekspansi DS+R senilai $450 juta membawa MoMA tambahan 30 persen ruang galeri, tetapi apa yang dimulai sebagai kebutuhan akan lebih banyak ruang ‘berkembang’, seperti yang dikatakan Liz Diller, mitra DS+R yang bertanggung jawab atas proyek tersebut, menjadi ‘ koleksi multi-fase operasi ‘di semua bangunan yang ada. Dengan demikian, intervensi DS+R cocok dengan pembaruan abadi museum, yang baru bertabrakan sebentar dengan yang lama, sebelum menjadi sesuatu dari masa lalu.

Salah satu kebaruan tersebut menonjol sejak awal di permukaan jalan, di mana kanopi ramping sekarang mendefinisikan pintu masuk 53rd Street. Pesawat logam keras mungkin menonjol keluar dari pusat bisnis berteknologi tinggi, tetapi menambahkan penanda yang sangat dibutuhkan untuk desain Taniguchi. Dalam iterasi sebelumnya, pintu masuk museum yang sederhana mengarah ke lobi seperti terowongan yang membentang antara 53rd dan 54th Street. Taniguchi bermaksud agar pintu masuknya menjadi ruang dengan ketinggian ganda, tetapi ‘pada jam kesebelas, kami meminta untuk memasukkan galeri media’, kata Glenn Lowry, direktur MoMA sejak 1995.

Dalam iterasinya saat ini, galeri media tersebut telah dihapus, memberi ruang untuk lobi yang lebih luas yang mungkin bahkan terlalu luas (tidak terbantu oleh kapasitas 25 persen yang diberlakukan oleh pembatasan Covid-19). Berdiri di lobi pusat, saya dihadapkan pada pilihan. Apakah saya pergi ke kiri, melewati toko utama baru yang menjual buku dan hadiah yang sekarang turun di bawah tanah, dan terus menaiki ‘tangga pisau’ baru yang menghubungkan gedung lama dengan Geffen Wing ke barat? Atau apakah saya melewati tangga bilah dan mengunjungi galeri lantai dasar terlebih dahulu? Sebagai gantinya, apakah saya ke kanan dan pergi ke Taman Patung, atau naik eskalator ke galeri media bawah tanah? Atau haruskah saya naik tangga rendah ke atrium lantai pertama? ‘Logika lobi memungkinkan orang untuk melihat apa pilihan mereka dalam hal sirkulasi’, kata Lowry. Pilihannya bagus, tetapi terlalu banyak bisa membuat Anda kewalahan.

rencana museum seni modern di new york dengan intervensi oleh diller scofidio + renfro bekerja sama dengan gensler

rencana museum seni modern di new york dengan intervensi oleh diller scofidio + renfro bekerja sama dengan gensler

Klik untuk mengunduh gambar

Ketika saya mencapai pusat lobi, saya diminta untuk mengunduh peta melalui layar digital besar. Sepanjang kunjungan saya, saya menemukan diri saya melekat pada peta itu, memuatnya dan memuatnya kembali setiap kali saya ingin tahu di mana saya berada dan ke mana saya ingin pergi. Jelas, ini bukan hanya saya: ‘Kami berharap pengunjung akan merasa nyaman untuk tersesat’, kata Lowry, ‘tetapi semua penelitian yang kami lakukan menunjukkan bahwa orang ingin tahu ke mana mereka pergi.’ Museum memperkenalkan pendekatan yang lebih fleksibel yang tidak memaksakan ‘semacam pemahaman yang teratur tentang sejarah kita’, seperti yang dikatakan Lowry. ‘Kami berkata kepada Liz [Diller], kita perlu mematahkan tirani perkembangan en suite.’

Jadi DS+R memperkenalkan banyak pilihan dan porositas yang lebih besar di seluruh galeri yang ada. ‘Ini seperti jalur lalu lintas yang berbeda di jalan raya: Anda memiliki kecepatan lambat, sedang, dan cepat’, kata Diller. ‘Ruang sirkulasi tidak harus hanya dari sini ke sana. Mungkin ada ruang untuk berhenti, ruang pembersihan langit-langit di mana Anda dapat melakukan hal-hal lain, daripada berada di sirkuit galeri tanpa henti.’

MoMA baru dihiasi dengan momen-momen yang menyegarkan, terutama di mana gedung lama bertemu dengan Geffen Wing yang baru. Di galeri Taniguchi lama, portal antar ruang dibatasi oleh bingkai baja tahan karat tipis. Sebaliknya, ambang batas baru – antara gedung Taniguchi dan sayap baru – membentuk ruang tersendiri: lebih lebar, lebih dalam, dan terbuat dari baja yang dihitamkan. Transisi terasa hampir seremonial, seperti penanda perubahan. Suara dari galeri yang berdekatan teredam sesaat, baja gelap terasa sejuk saat disentuh. Lantainya juga berubah, dari papan selebar 4 inci menjadi selebar 8 inci yang juga telah diberi warna lebih terang.

pengunjung menunggu untuk melihat pameran Art in Our Time di luar moma pada tahun 1939

Dalam berbagai iterasinya, MoMA selalu menjadi contoh ‘seni di zaman kita’, saat tanda itu dibacakan di pintu masuknya pada tahun 1939

Kredit: Gambar digital, Museum Seni Modern / Scala

lobi baru museum seni modern sangat luas, di mana sebelumnya sempit mengingat popularitasnya

Lobi yang luas menawarkan banyak rute dan pilihan antara tiket dan ruang gratis, termasuk toko hadiah dan buku baru yang turun di bawah tanah

Kredit: Iwan Baan

Pembersih langit-langit mulut lainnya adalah tangga pisau, diukir dari sepotong ekspansi Taniguchi. Bersama dengan portal baru, ini menandai ambang perluasan dan memberi ruang bagi pengunjung untuk berhenti sejenak. Dalam kualitas pahatan dan konstruksi minimal, tangga ditopang oleh tulang belakang vertikal tipis yang menggantung dari atap, membuat struktur bebas dari penyangga lateral. Saat pengunjung mendaki, mereka dapat menikmati kota melalui fasad kaca tanpa bingkai.

Hubungan antara MoMA dan Manhattan ini kembali ke asal museum. ‘Ketika kami membangun gedung adat pertama kami, langkah pertama kami adalah membedakan diri dari museum sejarah, seperti Met misalnya, yang terpisah dari jalan’, jelas Lowry, merujuk keinginan direktur pendiri MoMA Alfred Barr untuk membuat museum merupakan bagian integral dari jalan. Pada tahun 2004, Taniguchi mengembangkan ide ini dengan ‘melalui-lobi’. Kemudian pada 2019, DS+R mendorongnya lebih jauh.

Salah satu kritik utama DS+R terhadap iterasi MoMA sebelumnya adalah berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mencapai karya seni dari pintu masuk. ‘Anda harus masuk, melalui ruang tata graha dengan pemeriksaan tiket dan mantel, menaiki tangga, melalui sub-lobi untuk sampai ke galeri, untuk benar-benar melihat sesuatu,’ kenang Diller. DS+R malah mengusulkan agar seluruh lantai dasar dibuka untuk umum secara gratis. Sejak 2019, pengunjung dapat masuk ke gedung, duduk di lobi di sebelah kiri, mengunjungi toko di lantai bawah, melihat dua galeri pameran di lantai dasar, dan beristirahat di Taman Patung – semuanya tanpa mengeluarkan uang.

bagian dari intervensi baru di museum seni modern oleh diller scofidio dan renfro

Tidak lagi menjadi ruang padat yang diganggu oleh antrian, lantai dasar tidak diragukan lagi sekarang lebih luas; Taman Patung, tidak begitu banyak. Sejak Philip Johnson membayangkannya sebagai serangkaian ruang terbuka, Sculpture Garden telah menjadi subjek dari banyak perubahan, termasuk upaya untuk membukanya untuk umum yang mendapat reaksi beragam ketika pertama kali diumumkan pada tahun 2014. Beberapa orang menganggapnya sebagai ide yang bagus. , yang lain khawatir tentang kepadatan penduduk. Diller tampaknya termasuk dalam kubu pertama: ‘Saya selalu menyukai ruang itu dan, pada kenyataannya, hal pertama yang ingin saya lakukan sebagai arsiteknya adalah membuka lantai dasar ke taman dari selatan’, katanya tentang lamarannya untuk membuat entri taman langsung di 54th Street. ‘Kami kehilangan fitur itu karena kekuatan di luar kendali kami.’

Ditanya tentang hal ini, Lowry menyebutkan tingkat keamanan yang tinggi sebagai hambatan besar, tetapi yang paling penting: ‘Ada masalah seputar bagaimana Philip Johnson memahami ruang itu’, katanya. Memang, dalam bukunya tahun 1994 Philip Johnson: Arsitek dengan Kata-katanya Sendiri, Johnson mengatakan Taman Patung adalah yang terbaik ketika hanya ada sedikit orang, ‘karena Anda akan merasakan ruangnya. Tapi itu bisa membutuhkan banyak orang. Tampaknya, dalam pengulangan MoMA ini, kehendak Johnson yang menang.

sebuah balkon di museum seni modern new york menghadap ke jalan beberapa meter di bawah

MoMA adalah bagian dari adegan jalanan New York, dan bagian penting dari tujuan DS+R dengan
intervensi mereka adalah untuk memperkuat hubungan antara museum dan museum
kain perkotaan Midtown Manhattan, di sini dengan teras luar ruang di lantai enam yang menghadap ke 53rd Street

Kredit: Iwan Baan

Seperti banyak aspek dari MoMA baru, keputusan ini masuk akal, tetapi emosi mengalahkan logika. Taman terlindung tetapi masih terasa seperti kompromi. Lobinya luas tapi terasa luas. Sirkulasinya fleksibel tapi terasa luar biasa. Diperdebatkan, ambang batas adalah salah satu dari sedikit ruang yang menarik bagi kedua sisi otak: karena mereka menghubungkan yang lama dan yang baru, mereka masuk akal. Dan karena mereka mengakui perbedaan dan membawa momen jeda ke museum yang telah terus berubah selama hampir satu abad, mereka juga merasa senang.

Di satu sisi, ambang batas ini dapat dilihat sebagai ilustrasi sempurna dari MoMA seperti biasa dalam proses, dan begitulah Lowry memahaminya. ‘Apa yang telah mendefinisikan kita, setidaknya selama 90 tahun pertama keberadaan kita, adalah kemampuan kita untuk beradaptasi dan berubah, terkadang secara sederhana, terkadang secara dramatis, dengan urgensi saat ini’, katanya. ‘Dan itu berarti arsitektur yang diperluas, dikontrak, diubah, dihancurkan, dibangun kembali, ditambahkan. Arsitektur itu sendiri adalah pekerjaan yang sedang berjalan.’

harga plafon pvc per dus

Baca Juga : Kusen Kayu Pintu Aluminium