Emmanuel Olunkwa Mendesain Furnitur Fungsional Dengan Intuisinya

Emmanuel Olunkwa Mendesain Furnitur Fungsional Dengan Intuisinya

Baca Informasi Tentang : Kusen Pintu Aluminium Ykk

harga pintu aluminium 2 pintu

Emmanuel Olunkwa mulai mendesain furnitur karena kebutuhan. Musim panas lalu, seniman multidisiplin berusia 27 tahun itu mendapati dirinya tinggal sendirian di ruang yang penuh dengan barang-barang yang bukan miliknya—sebagian besar perabotan diwarisi dari seorang teman yang telah pindah—dan tidak terasa seperti cerminan dari dirinya sebagai manusia seutuhnya. Dia ingin sekali melengkapi apartemennya di Stuyvesant Heights, Brooklyn, dengan lebih banyak potongan yang akan menonjolkan arsitektur, mengaktifkan ruang, dan membuatnya lebih nyaman. Tapi apa yang tersedia tidak sesuai dengan seleranya, dan dia memiliki anggaran yang ketat untuk dikerjakan. “Saya merasa sudah cukup lama tinggal di sini sehingga saya mengerti apa yang saya inginkan dari ruangan itu dan hal-hal ini, bahkan mengetahui bagaimana menegaskan diri saya di dalamnya,” katanya.

Jadi di antara bekerja sebagai editor di PioneerWorks dan fokus pada studinya di Sekolah Pascasarjana Arsitektur, Perencanaan & Pelestarian Universitas Columbia, Emmanuel menghabiskan musim panas dengan bermeditasi tentang “apa artinya membuat furnitur.” Seperti banyak individu selama pandemi, ia menggunakan periode isolasi sementara sebagai kesempatan untuk sepenuhnya mengeksplorasi ide-idenya dan melihat apa yang terwujud darinya. Sebagai orang yang berpikir kritis, Emmanuel tidak ingin lagi dikelilingi benda-benda mubazir yang tidak memikatnya atau membina hubungan simbiosis.

Satu set meja mini Emmanuel Olunkwa.

Foto: Jasmine Clarke

“Orang-orang sebenarnya tidak tahu mengapa mereka menyukai sesuatu; mereka hanya melemparkan diri untuk membeli benda-benda ini, ”jelasnya. “Saya juga bersalah, tetapi saya merasa ketika Anda pertama kali pindah ke suatu tempat, Anda sangat antusias dan bersemangat dengan prospek memiliki ruang baru ini sehingga Anda dapat terhubung dengan segera, ketika Anda benar-benar perlu menghabiskan waktu. waktu dengan itu sebelum Anda membuat keputusan apa pun. ”

Suatu hari ketika dia sedang melakukan brainstorming desain untuk sebuah meja, Emmanuel kebetulan menemukan sebuah posting di Instagram tentang seorang seniman yang sedang menjahit tambalan bunga, dan itu adalah saat yang pasti ketika dia tahu dia telah menemukan siluetnya. Meskipun bunga tampaknya menjadi tren dalam seni dan desain saat ini, Emmanuel tidak memperhatikan semua itu. Bahkan, dia bahkan mengatakan kepada saya bahwa “referensi tidak mendorong keinginan saya; itu lebih merupakan imajinasiku.” Pendekatan Emmanuel berasal dari tempat yang intuitif, jadi dia memikirkan bentuk dan warna. Baginya, bentuk bunga adalah representasi sempurna untuk meja kerajinan yang dia impikan.

Meja ukuran penuh Emmanuel Olunkwa.

Foto: Jasmine Clarke

harga plafon pvc per dus

Baca Juga : Harga Kusen Pintu Aluminium Per Meter