Esai foto: tanah terlantar – Ulasan Arsitektur

Esai foto: tanah terlantar – Ulasan Arsitektur

Baca Informasi Tentang : Kusen Pintu Aluminium Bekasi

harga pintu aluminium 2 pintu

Kota-kota dan lanskap RDK dipenuhi dengan jejak-jejak yang ditinggalkan oleh sejarah kolonialisme, pertambangan, dan transformasi perkotaan yang kejam dan beracun, yang ditangkap dengan kuat dalam karya Sammy Baloji

Dalam seri Congo Far West-nya dari 2011, Baloji menyatukan gambarnya sendiri tentang Republik Demokratik Kongo (DRC), dengan foto-foto yang diambil oleh François Michel pada tahun 1890-an untuk merekam ekspedisi kolonial Belgia, dengan pemimpin militer Charles Lemaire. Ekspedisi meninggalkan bukti upaya mereka, termasuk tumpukan batu yang digunakan untuk membuat peta terukur. Penduduk setempat percaya gundukan itu menandai lokasi simpanan berharga, dan menghancurkan struktur dalam pencarian mereka.

1. Kyubo, 1898. Penanda geodetik di Air Terjun Kyubo. François Michel. 2. Lupiri Lua Baluba, 2010. Sisa-sisa penanda geodetik. Penanda-penanda itu dihancurkan oleh penduduk asli dengan dalih bahwa mereka menutupi harta bijih yang disembunyikan oleh orang Belgia. Dalam gambar ini: Mwenze Augustin, (cucu kepala Mpanga) dan Seya Faustin, Sammy Baloji, 2010

Di wilayah Katanga, RDK, praktik pertambangan informal telah menggantikan pertambangan skala industri. Sebelumnya dipekerjakan oleh perusahaan pertambangan milik negara Gécamines, penambang dan keluarga mereka sering tinggal di ‘kota terpal’ di dekat tambang.

Dari Sammy Baloji’s Kolwezi seri, 2012: Detail lokasi penambangan artisanal #2. 2011, 2012 (puncak); Kota Kapata #2. Tempat tinggal pekerja Gécamines yang ditempati oleh penambang rakyat, 2011, 2012 (tengah); Fitting #4, Musonoï kebanjiran tambang terbuka, 2012 (atas)

‘Saya akan mengatakan bahwa tembaga adalah media; itu adalah kelemahan dari semua hubungan ekonomi dan politik dan kekuasaan itu, beberapa di masa lalu, beberapa sekarang, dan di masa depan. Ini semua tentang apa yang kita lakukan untuk Bumi’

Pada tahun 2003, ‘Dokter’, demikian ia dikenal, membeli 13m2 plot, mempekerjakan beberapa arsitek untuk merancang bangunan empat lantai, kemudian memecat mereka, dan terus membangun apa yang sekarang menjadi ziggurat 12 lantai, digambarkan dalam Menara, 7th Street, Quartier industriel, kotamadya Limete, Kinshasa, 2015 (atas). Bangunan itu masih tumbuh, genting dan tanpa air mengalir atau listrik. Menara ini merupakan tandingan dari Menara Forescom, dibangun pada tahun 1946 di Leopoldville, dan simbol gagasan kolonial tentang kemajuan dan modernitas.

‘Saya melihat kerapuhan yang diciptakan oleh sistem itu sendiri, dan orang-orang yang tinggal dekat dengan daerah yang tercemar dan bekerja dalam konteks dan kondisi yang sangat berbahaya’

Perusahaan pertambangan negara Gécamines didirikan pada tahun 1967, mempekerjakan banyak orang di kota Lubumbashi. Namun ketika Baloji berkunjung pada tahun 2004, kawasan tersebut mengalami penurunan. Nya Penyimpanan seri dari tahun 2006 menggabungkan foto-fotonya tentang ‘arkeologi industri’ yang terbengkalai, termasuk tumpukan terak kolosal limbah pertambangan, dengan foto-foto arsip yang merekam para pekerja Afrika dan aktor kolonial Eropa di situs tersebut. Gambar yang dihasilkan, seperti Tanpa Judul #6, 2006 (atas), menarik hubungan antara kekerasan kolonial, dan kebangkitan dan kehancuran pertambangan setelah kemerdekaan negara itu pada tahun 1960.

‘Eksploitasi unggul dalam menggusur orang di tanah mereka sendiri dan menempatkan mereka dalam kondisi hidup dan bekerja yang buruk, tetapi pada saat yang sama mengusulkan masa depan modernitas, yang, dengan cara tertentu, palsu, menurut saya. Ini adalah cara untuk menanggapi gagasan tentang lingkungan dan toksisitas ini.

Itu Urban Now: Kehidupan Kota di Kongo seri dari tahun 2015 adalah proyek oleh Sammy Baloji dan antropolog Filip De Boeck, yang menggambarkan kota-kota yang terus berubah. Infrastruktur kolonial telah rusak, tetapi juga telah digunakan kembali untuk menciptakan peluang spasial baru, seperti yang ditangkap dalam Jembatan pejalan kaki bobrok di sepanjang Boulevard Lumumba, kotamadya Masina, 2013 (atas). Ini sangat kontras dengan perkembangan kemewahan baru, yang menghadirkan politik eksklusi, yang diilustrasikan dalam Kota Sungai, 2013 (tengah). Kota yang muncul dimodelkan pada tontonan perkotaan fiksi – Fitting #7, Pabrik Shituru, Sammy Baloji, 2012 (atas) dari Kolwezi seri.

harga plafon pvc per dus

Baca Juga : Ukuran Kusen Pintu Aluminium