home » info » Jelajahi Rumah Tel Aviv Tempat Arsitektur Bauhaus Bertemu Barang Antik London

Jelajahi Rumah Tel Aviv Tempat Arsitektur Bauhaus Bertemu Barang Antik London

Baca Informasi Tentang : Kusen Pintu Aluminium Bandung

harga pintu aluminium 2 pintu

Di jalan yang dipenuhi pepohonan, dengan aroma pita yang baru dipanggang dan tusuk sate yang mendesis dari Pasar Carmel di dekat Tel Aviv, Ruti Broudo dan pasangannya, Guy Pollak, telah membuat rumah untuk diri mereka sendiri. Rumah yang berdiri sendiri di Tel Aviv—sebuah kota yang penuh dengan blok apartemen yang menjulang tinggi dan konstruksi yang konstan—jarang terjadi, itulah sebabnya rumah Broudo/Pollak terasa begitu kebetulan.

Menghuni bekas yeshiva (atau sekolah agama Yahudi), rumah berlantai tiga dan terbuka ini terletak di sebuah bangunan Bauhaus putih cerah yang balkonnya tampak seperti vas besar yang didekonstruksi—wadah untuk tanaman merambat dan tanaman gantung.

Broudo dan mantan suaminya Mati Broudo, pendiri hotel, toko roti, toko makanan, dan restoran Tel Aviv yang sekarang menjadi ikon seperti Brasserie M&R dan Hotel Montefiore—secara luas dikreditkan dengan mengubah wajah industri perhotelan Israel. Saat ini, Broudo berada di garis depan bisnis yang berkembang pesat dan pasangannya selama 12 tahun, Guy Pollak, adalah koki eksekutif dari semua restoran.

Ruang makan, dengan meja kayu ek yang dibuat oleh tukang kayu lokal dan Kursi Hans Wegner Wishbone, adalah titik fokus rumah. Di tengah ruangan terdapat serangkaian tiga lukisan minyak akhir abad ke-18 karya seniman Jerman Hugo Walzer.

Sementara makanan adalah bagian penting dari kehidupan sehari-hari mereka, kecintaan terbesar Broudo adalah pada seni dan desain, dan rumah ini memberi penghormatan kepada keduanya. Lahir di Netanya dengan pendidikan agama, ayah Broudo adalah seorang seniman pemula dengan kecenderungan untuk mereproduksi potret dan lanskap yang bagus. Broudo menggambarkan kanvas yang ditumpuk tebal di sepanjang papan lantai rumahnya yang tumbuh dewasa, begitu banyak sehingga menjadi semacam rintangan. Dia mewarisi ratusan lukisannya dan membingkai favoritnya, banyak yang sekarang menutupi dinding dua warna di kamar mandi lantai bawahnya. Broudo mengaitkan pengaruh artistik ayahnya sebagai dampak tunggal pada hidupnya, membuka jalan bagi minat desainnya sendiri.

Di rumah, pasangan itu bersusah payah membangun lantai pertama sebagai ruang untuk menjamu dan menghibur—sedemikian rupa sehingga sering terasa seperti perpanjangan dari restoran mereka. “Yang utama selalu dapur,” kata Broudo. Dan dapur tentu saja memenuhi kepentingannya. Di dalam, ada berbagai variasi lesung dan alu, hidangan yang dibuat dengan indah, teko, dan peralatan penyajian—sebagian besar berasal dari pasar loak London. Ada juga keramik dari Jepang dan Belanda bersama dengan segudang pot dan wajan antik pilihan tangan dan dengan penuh semangat dikirim kembali ke rumah dari berbagai perjalanan pasangan.

Menjadi Anggota AD PRO

Beli sekarang untuk akses tak terbatas dan semua manfaat yang hanya dapat dinikmati oleh anggota.

Panah

“Kami melihat denah lantai dan membagi dapur menjadi dua area — area untuk memasak bersama dengan area untuk menikmati minuman dan manisan dan dari sana wajar jika tempat duduk dan makan akan terpisah,” jelas Broudo. “Semuanya didasarkan pada bagaimana membangun rumah ini untuk hiburan—makan siang besar berkualitas bintang Michelin, berkumpul untuk menikmati minuman beralkohol, di mana Anda duduk setelah makan malam.”

Di tempat kerja dan di rumah, Broudo dan Pollak secara intuitif menciptakan ruang yang memaksimalkan kesenangan dan kesenangan tamu. Dan di sini, di rumah mereka sendiri, mereka telah menyiapkan panggung untuk pesta makan malam besar yang dikelilingi oleh keluarga, teman, dan kolega R2M. Seperti yang dijelaskan Pollak, “Kami membuat resep yang telah kami siapkan selama bertahun-tahun atau kami bereksperimen dengan bahan dan rasa baru dan mengumpulkan semua orang untuk mencicipi dan mencoba dan menikmatinya,” kata Pollak. Sebuah konsep yang terdengar menghibur dan ilahi dalam kesederhanaannya.

Studi baru-baru ini telah berubah menjadi studio kulit Pollak, di mana ia mengambil alih pembuatan tas, map, dan tas portofolio kulit. Meja kerja dibuat dari kayu mahoni dan dilengkapi laci yang berisi semua alat kerja Stempel miliknya.

Halaman belakang pasangan itu dipenuhi pakis dan tanaman peneduh; sebuah penghormatan untuk ibu jari hijau ayah Broudoi.

harga plafon pvc per dus

Baca Juga : Kusen Jendela Dan Pintu Aluminium

Scroll to Top
Open chat
1
Hi Terima Kasih Sudah Mengunjungi Website kangasep.com, Langsung Open Chat dan Klik Send..Terima Kasih