Kengo Kuma Ingin Arsitektur Melakukan Kebalikan dari Apa yang Mungkin Anda Pikirkan

Kengo Kuma Ingin Arsitektur Melakukan Kebalikan dari Apa yang Mungkin Anda Pikirkan

Baca Informasi Tentang : Kusen Jendela Dan Pintu Aluminium

harga pintu aluminium 2 pintu

Di Topografi, Kuma mengatur proyek yang dibangunnya ke dalam subbagian bernama Partikel, Miring, Membran, Perforasi, dan Waktu. Banyak yang berada di Jepang, tetapi yang lain ada di luar negeri, seperti Base Camp Mont-Blanc asimilasinya dari papan tanpa kulit di Chamonix, Prancis, dan museum linear V&A Dundee di Skotlandia. Ada struktur dari semua skala tetapi, jika semuanya memiliki tema yang menyeluruh—selain menginspirasi untuk dilihat dan dipahami—itu adalah perpaduan ke dalam lingkungan sampai tingkat tertentu.

Kuma mencapai ini, sebagian, dengan merenungkan cahaya pada tahap pertama perencanaan desain apa pun. “Saya menganggap bahwa cahaya adalah elemen terpenting dalam arsitektur,” katanya. “Untuk mendiskusikan jenis cahaya apa yang kita butuhkan dan ambil ke dalam gedung adalah bagian penting dari desain kami.” Itu adalah bagian dari prosesnya di lingkungan perkotaan seperti di lingkungan perawan yang luas. “Kedua lingkungan itu layak untuk dikerjakan,” kata Kuma. “Secara khusus, ketika kami dapat menemukan atau menciptakan lingkungan alami di daerah perkotaan yang sibuk dan memasukkannya ke dalam proyek kami, bahkan dalam skala kecil, itu sangat memuaskan.”

Starbucks ini dirancang oleh Kuma dan selesai pada tahun 2008 di Fukuoka-shi, Jepang.

Foto: Masao Nishikawa

Harapan yang dimiliki Kuma bagi mereka yang membaca buku ini adalah bahwa mereka merasakan “aspek multi-sisi dari Tokyo,” katanya tentang basis rumahnya. “Tokyo terkadang memandang pengunjung hanya sebagai kota industri besar lainnya tanpa fitur khusus untuk dibicarakan. Namun, saya telah memberi tahu dalam buku ini bahwa ini adalah kota dengan keragaman—bahkan sebuah wilayah kecil di satu distrik memiliki sejarah yang menarik.”

Pemandangan udara dari Stadion Nasional Jepang, rumah dan detak jantung dari Olimpiade musim panas ini.

Foto: Atas perkenan Dewan Olahraga Jepang

Dia harus tahu, karena dia menyusun struktur di atasnya, termasuk tambahan terbesar dan terbaru: Stadion Nasional Jepang, rumah dan detak jantung Olimpiade musim panas ini. Topografi menampilkan (di antara sekitar tiga lusin proyek lainnya) patung atap cedar berlapis-lapis setinggi dua juta kaki persegi ini (tampaknya mewakili setiap prefektur di Jepang dalam sumbernya). Konsep di balik desain rangka kayunya yang berat adalah “mewariskan tradisi arsitektur Jepang melalui stadion ke generasi berikutnya,” kata Kuma. “Tapi ‘warisan’ atau ‘tradisi’ bukan tentang ‘bentuk’ arsitekturnya, yang sering disalahpahami. Kami ingin menyampaikan filosofi tradisi Jepang di baliknya.” Pendekatan berkisi struktur termasuk “kayu berukuran kecil, mudah ditangani” [louvres]” yang mengekspresikan ideologi ini. Ada sedikit keraguan bahwa setelah dunia melihat kayunya bertanya-tanya bahwa namanya akan sedikit lebih dikenal.

harga plafon pvc per dus

Baca Juga : Kusen Pintu Aluminium Alexindo