Kolase karnaval: Notting Hill Carnival sebagai konstelasi budaya

Kolase karnaval: Notting Hill Carnival sebagai konstelasi budaya

Baca Informasi Tentang : Profil Kusen Pintu Aluminium

harga pintu aluminium 2 pintu

Permadani diaspora Karibia telah dipetakan ke jalan-jalan London barat selama Karnaval Notting Hill selama lebih dari 50 tahun, tetapi garis patahan masih terlihat

Sejak Empire Windrush pertama kali berlabuh di Tilbury pada tahun 1948, Jamaika, Trinidad, dan migran India Barat lainnya telah membawa beragam budaya ke Inggris, tanpa sadar mengubah arah sejarah Inggris modern. Pada tahun 1959, kakek-nenek saya meninggalkan St Lucia dan tiba di London untuk membuat kehidupan yang lebih baik bagi diri mereka sendiri, bertemu dengan kerabat yang juga menemukan diri mereka di sana sebagai bagian dari upaya pascaperang untuk membangun kembali ‘ibu negara’ tercinta. Rencana kakek-nenek saya dan orang lain dari generasi itu adalah bekerja selama beberapa tahun dan kemudian kembali ke rumah, tetapi ini menjadi lebih abstrak ketika generasi Windrush menyesuaikan diri dengan kehidupan Inggris. Di London, Birmingham, dan Bristol, orang-orang dari kepulauan kepulauan Karibia bercampur, menikah, dan memadukan budaya, menciptakan warisan Black British Caribbean yang berbeda.

Tahun kedatangan kakek-nenek saya di London juga menandai apa yang mungkin merupakan karnaval pertama di Inggris untuk menghormati budaya dan warisan Karibia. Claudia Jones, aktivis Komunis dan anti-rasis yang terkenal, menyelenggarakan Karnaval Karibia, yang diadakan di Balai Kota St Pancras (sekarang Camden). Sampai kematiannya yang terlalu dini pada tahun 1964, Jones menjalankan beberapa karnaval dalam ruangan setiap tahun, yang bertujuan untuk merayakan budaya Karibia, sebagai tindakan menyatukan mereka yang baru tiba di samping ‘komunitas tuan rumah’, untuk meredam ketegangan rasial yang merenung. Dalam bukunya, Karnaval: Sejarah Fotografi dan Kesaksian, Ishmahil Blagrove, pembuat film-sejarawan London barat, mengutip perayaan Jones tahun 1959 sebagai tanggapan langsung terhadap Kerusuhan Notting Hill tahun 1958.

Sebuah poster oleh Gordon de la Mothe menunjukkan lukisan tokoh kulit hitam dari sejarah dan zaman kuno, termasuk jenderal Haiti Toussaint L'Ouverture dan abolisionis Olaudah Equiano, di samping Union Jack, Sphinx dan kata 'Bersama'

Union Jack menampilkan gambar-gambar abolisionis Olaudah Equiano dan jenderal Haiti Toussaint L’Ouverture dalam poster tahun 1987 Gordon de la Mothe, yang muncul di Reconstructing the Black Image, diterbitkan enam tahun kemudian

Kredit: Arsip Budaya Hitam

Aktivisme anti-rasisnya adalah upaya multikulturalisme jauh sebelum konsep itu dipahami. Penjajaran yang disengaja oleh Jones antara orang kulit putih kelas pekerja dengan migran India Barat didasarkan pada politik kelas yang dirancang untuk menghubungkan mereka yang, di hadapannya, memiliki kepentingan yang berbeda, menyampaikan bagaimana multikulturalisme itu sendiri adalah kumpulan orang, tempat, dan politik. Jones menulis: ‘Karnaval Kami [symbolises] persatuan rakyat kita yang tinggal di sini dan semua teman kita yang mencintai Hindia Barat.’

Pada 1950-an dan 60-an, karnaval sebagian besar diselenggarakan oleh orang-orang tak dikenal dan tidak terkenal yang melihat pentingnya menyatukan komunitas multikultural London yang sedang berkembang. Rhaune Laslett, sebagian penduduk asli Amerika, sebagian Rusia, adalah organisator komunitas London barat yang terkenal dan dihormati, dianggap sebagai pelopor sejati Karnaval Notting Hill. Versinya dimulai pada tahun 1965, sebuah festival berbasis komunitas untuk menyatukan keluarga beragam budaya yang tinggal di daerah Tavistock di Ladbroke Grove.

Sebagai kelanjutan dari kelas Jones dan aktivisme berbasis multikulturalisme, Laslett melihat lebih dekat bagaimana lingkungannya yang beragam dapat menawarkan contoh hubungan masyarakat, di mana penduduk dari berbagai kebangsaan bercampur dan berkomunikasi dengan tetangga mereka. Sementara karnaval dan aktivisme Jones menantang politik pada skala nasional pada saat ketegangan rasial meningkat, kolase multikultural Laslett melibatkan mikro-politik kohesi komunitas, sebuah proses penerapan keragaman budaya, untuk menciptakan lingkungan bagi orang miskin untuk dinikmati. ‘Meskipun banyak negara tinggal di daerah yang sangat padat, hanya ada sedikit komunikasi di antara kami’, Laslett pernah meratap. ‘Jika kita dapat menulari mereka dengan keinginan untuk berpartisipasi, maka ini hanya akan memberikan hasil yang baik.’

Dua sosok telanjang dikolase di atas latar belakang landmark London termasuk Big Ben, Katedral St Pauls, dan Tower Bridge

Artis Sonia Boyce mengeksplorasi hubungan antara orang Inggris kulit hitam dan London dalam kolasenya tahun 1988, Talking Presence, memetakan tubuh Hitam ke arsitektur khas London

Kredit:DACS / Artimage

Visi Jones dan Laslett terwujud: Karnaval Notting Hill dijuluki festival jalanan terbesar di Eropa, menarik jutaan pengunjung dari seluruh dunia. Ini telah lama berkembang dari parade keluarga di London barat atau festival dalam ruangan di King’s Cross; sekarang merupakan ekologi sistem suara dengan akar di Jamaika dan pita baja yang berasal dari Trinidad. Bahan utama untuk perayaan Karnaval yang baik adalah genre musik dub, hutan, garasi 2 langkah dan kotoran, untuk beberapa nama, sendiri merupakan bricolage dari budaya sound-system, calypso dan soca – genre musik Black British yang khas yang dapat dilacak dalam tradisi Afro-diaspora. Tradisi mas (kependekan dari masquerade) adalah pusat Karnaval, dengan asal-usulnya tinggal dengan orang Afrika yang diperbudak yang mengejek tuan budak mereka dengan menggabungkan gaun pesta Eropa yang rumit dengan tradisi Afrika mereka sendiri. Dalam 200 tahun, kostum mas telah berkembang menjadi kekayaan yang menakjubkan, dengan desain rumit yang disulam dengan manik-manik dan berlian dengan emas, fuchsia dan hijau zamrud, beberapa menyerupai bulu merak.

Karibia itu sendiri adalah permadani masyarakat, adat dan budaya – Afrika Barat, Asia Selatan dan Timur, Timur Tengah, Eropa dan masyarakat adat – dan berasal dari konsep ‘fusion-cuisine’. ‘Trini roti’ dibawa ke Trinidad oleh pekerja kontrak India. ‘Pepperpot’ Guyana adalah hidangan Amerindian (Pribumi), dengan daging rebus yang dibumbui dengan kayu manis dan cabai. Tapi itu adalah bumbu brengsek Jamaika, teknik cerdik yang digunakan orang-orang yang diperbudak untuk mengawetkan dan membumbui daging mereka, yang memuaskan selera di semua kepercayaan.

Sampul novel dari tahun 1950-an membaca 'The Lonely Londoners / Samuel Selvon'

Novel Samuel Selvon The Lonely Londoners dari tahun 1956 menangkap kehidupan generasi Windrush

Selama tiga hari, Karnaval Notting Hill dipetakan ke jaringan jalan antara Goldhawk Road dan Tavistock Square. Ini menghasilkan tarian unik antara ruang pribadi dan publik, dengan tubuh yang tidak diminta menempel satu sama lain, penduduk menggunakan kembali toilet rumah mereka sebagai perusahaan komersial, polisi menari dengan pesta kostum, memperlihatkan seberapa dekat dan kabur garis pemisah sebenarnya. Ketika kita kembali ke lapisan sensibilitas Inggris, yang seharusnya tidak terpengaruh oleh kejadian akhir pekan yang panjang, makanan yang setengah dimakan, kostum yang sobek, selebaran sambutan, dan anting-anting yang hilang meninggalkan sebuah cerita yang setengah diceritakan, meninggalkan sisanya pada imajinasi.

Sifat jangka pendek dari Karnaval juga berfungsi sebagai pengingat bagaimana orang kulit hitam Inggris diperlakukan; budaya kita diarak lalu dibuang begitu tujuannya tercapai. Keterlihatan yang berlebihan – kemudian tidak terlihat – dari populasi kulit hitam Inggris membuat banyak dari kita kembali menjalani kehidupan yang tenang dan tersegmentasi. Kita tidak lagi ada sebagai konstelasi benda-benda berat yang bersatu di bawah rum dan ritme, tetapi sebagai satelit disjungtif yang kadang-kadang mengorbit satu sama lain. Kehadiran polisi yang berkembang, di samping ancaman negara yang terus-menerus untuk merelokasi Karnaval atau, lebih buruk lagi, membuat orang membayar, memberikan awan suram atas sebuah acara yang dikenal secara internasional karena kaleidoskop warna, kostum, dan budayanya. Sementara komunitas Black British mungkin bangga dengan kontribusi Karnaval pada tatanan budaya kehidupan di Inggris, pemindahan orang kulit hitam oleh negara Inggris – sebagaimana dibuktikan oleh skandal Windrush 2018 yang sedang berlangsung – menyoroti bagaimana Inggris mengekstraksi Hitam untuk globalnya gambar, sekaligus menghapus keberadaan kita.

Dua orang dalam pakaian karnaval mewah berwarna kuning dan putih berdiri di tengah Ladbroke Grove di Notting Hill, dengan jembatan beton Westway terlihat di belakang mereka

Foto Francis Augusto menggambarkan pasangan berpakaian memukau yang siap untuk Karnaval 2017 dengan latar belakang Westway yang relatif dangkal

Kredit: Fransiskus Augusto

Keberadaan saya sendiri, seperti banyak orang Inggris Hitam lainnya, tidak akan mungkin terjadi jika nenek moyang kita tidak menuntut hak untuk dilihat dan diakui. Bagi banyak komunitas Black British yang beragam di ibu kota, Notting Hill Carnival lebih dari sekadar perayaan Blackness kami, dan khususnya Karibia. Kami melihat Karnaval sebagai tindakan perlawanan, reklamasi ruang atau, seperti yang dikatakan Julia Toppin, seorang akademisi drum’n’bass, ‘Ini adalah representasi dari kegembiraan Hitam kami’, dan dalam iklim saat ini ini terasa lebih tepat daripada pernah. Panci baja bernada tinggi, aroma masakan Karibia dan bassline menular di mana tubuh menabrak dan menggiling menjadi campuran berbagai warna, bisa memberi kesan Inggris pasca-rasial, atau setidaknya London pasca-rasial. Tapi sementara upaya Jones dan Laslett untuk menantang rasisme jelas heroik, peristiwa seperti Grenfell dan pembunuhan Dea-John Reid baru-baru ini menyoroti betapa rasisme masih mendarah daging dalam masyarakat Inggris.

Pembatalan Karnaval Notting Hill pada tahun 2020, meski dapat dimengerti, dirasakan secara kolektif dalam komunitas Black British. Tahun lalu juga mengungkapkan bagaimana Covid-19 secara tidak proporsional mempengaruhi orang kulit hitam, yang termasuk di antara mereka dengan tingkat kematian tertinggi. Karnaval dimaksudkan untuk menjadi bantuan kolektif kita, ruang dekompresi, di mana kita bisa menari dengan bebas dan penuh kasih dan berkomunikasi tanpa rasa takut, di mana kematian kita terasa hampir terlalu nyata dan di luar pengawasan negara. Tidak mengherankan jika Karnaval Notting Hill 2021 kini telah dibatalkan untuk tahun kedua berturut-turut, mengingat betapa sulitnya menegakkan jarak sosial dalam perayaan yang dirancang untuk menyatukan orang. Saya tidak bisa membayangkan bagaimana keringat dari tubuh orang lain akan terasa di tubuh saya atau bagaimana rasanya orang asing menari dengan saksama, mengetahui Covid-19 masih melanda komunitas kulit berwarna baik di sini maupun di luar negeri.

Karnaval Notting Hill adalah institusi Inggris, yang diberikan kepada kita oleh generasi Windrush. Mengingat bagaimana kehidupan Inggris yang terpolarisasi secara politik, penuh dengan sentimen anti-imigran, merayakan keragaman budaya semakin penting. Multikulturalisme sebagai strategi yang diprakarsai negara mungkin jauh dari ideal, namun karya Claudia Jones dan Rhaune Laslett telah menunjukkan bahwa pengorganisasian akar rumput adalah pusat untuk menantang ketegangan rasial dan menyatukan kelompok-kelompok yang berbeda. Kisah Karnaval menjalin migrasi pascaperang dengan aktivisme komunitas, perbedaan kelas dan ras, dan kecerdasan budaya, menghasilkan kolase multikultural eklektik yang dengan keberadaannya telah membentuk kehidupan Inggris menjadi lebih baik.

harga plafon pvc per dus

Baca Juga : Bahan Kusen Pintu Aluminium