home » info » Saint Lucia Membuat Nama untuk Dirinya Sendiri sebagai Kekuatan Karibia di Real Estat (dan Golf)

Saint Lucia Membuat Nama untuk Dirinya Sendiri sebagai Kekuatan Karibia di Real Estat (dan Golf)

Terletak di dalam segitiga yang menghubungkan Martinik, Saint Vincent, dan Barbados, Saint Lucia adalah pulau pegunungan kecil yang menghadap Samudera Atlantik di satu sisi dan Laut Karibia di sisi lain. Tapi itu hanya geografi Saint Lucia. Untuk memahami bagaimana rasanya berada di pulau itu — untuk menyaksikan burung fregat hitam memotong langit biru kehijauan di bawah awan putih yang menggembung, menyesap Piton (bir pilsner asli), untuk menyaksikan apa yang oleh peraih Nobel Derek Walcott secara puitis disebut “teater laut ”—satu harus pengalaman Saint Lucia. Dan sementara turis secara tradisional berbondong-bondong ke Puerto Rico, Jamaika, atau Republik Dominika, Saint Lucia tetap diabaikan. Tapi itu mungkin tidak akan terjadi lebih lama lagi.

Sebagian besar optimisme baru-baru ini untuk Saint Lucia adalah perkembangan baru di ujung utara pulau itu. Di sanalah lapangan golf kelas dunia akan dibatasi oleh sekitar 300 rumah yang dirancang oleh arsitek pemenang penghargaan Richard Evans dari Studio RHE. Tim yang bertanggung jawab untuk proyek ini adalah Cabot — merek yang, dalam kurun waktu 17 tahun, telah menghasilkan beberapa resor golf terbaik di dunia dalam suasana paling dramatis di dunia. “Saya tidak dapat membayangkan satu tempat di Bumi seperti ini,” kata Ben Cowan-Dewar, salah satu pendiri dan CEO Cabot. “Dan sementara orang mengatakan bahwa tentang sebagian besar tempat yang mereka kunjungi, saya benar-benar bersungguh-sungguh.”

Sulit untuk membantah Cowan-Dewar ketika Anda menganggap bahwa Saint Lucia memiliki deretan kaktus di bibir pantai dengan hutan hujan di kejauhan; holosen dalam holosen. Cowan-Dewar dan timnya memiliki rekam jejak dalam mencari destinasi terpencil sekaligus indah yang memukau, dan kemudian membangun lapangan golf terbaik dalam perjalanan pesawat di kompetisi tersebut. Tapi ini bukan hanya tentang menjalin hubungan, Cabot memahami pentingnya melayani komunitas lokal di mana mereka beroperasi. Seiring dengan upaya filantropi, peningkatan lapangan kerja dan peluang pariwisata yang diciptakan oleh Cabot membantu menumbuhkan ekonomi di sekitarnya. Seperti halnya dengan resor Cabot Cape Breton mereka di Inverness, Nova Scotia, daerah yang terkena dampak paling parah setelah tambang batubaranya ditutup.

Investor telah berbondong-bondong ke Cabot Saint Lucia di tengah COVID-19, karena pembeli bullish di lokasi real estat terpencil.

Semua gambar adalah milik Cabot Saint Lucia

Tapi itu di masa lalu; Tim Cowan-Dewar sedang memikirkan masa depan. Dan dengan proyek ini, masa depan terlihat cerah. “Tidak seperti hampir semua pulau lain di daerah tersebut, tidak ada perkembangan yang signifikan di Saint Lucia,” kata Kristine Thompson, penduduk asli Trinidad dan CEO Cabot Saint Lucia. “Dan saat Anda membangun sesuatu seperti yang sedang kami kerjakan di sini, seluruh negeri lepas landas. Itu adalah salah satu momen spesial yang dapat mengubah seluruh pulau dan penduduknya. Dan bagi seseorang dari Karibia, itu menyenangkan, menjadi bagian dari itu. ”

Scroll to Top
Open chat
1
Hi Terima Kasih Sudah Mengunjungi Website kangasep.com, Langsung Open Chat dan Klik Send..Terima Kasih