Setahun Setelah Ledakan Yang Menghancurkan, Sebuah Rencana Berani Muncul untuk Pelabuhan Beirut yang Rusak

Setahun Setelah Ledakan Yang Menghancurkan, Sebuah Rencana Berani Muncul untuk Pelabuhan Beirut yang Rusak

Baca Informasi Tentang : Kusen Dan Pintu Aluminium Di Bandung

harga pintu aluminium 2 pintu

Pemenang Penghargaan Phoenix perdana—diluncurkan November lalu sebagai forum internasional untuk membayangkan kembali pelabuhan Beirut setelah kehancurannya dalam ledakan Agustus lalu, menawarkan visi baru yang berani untuk ibu kota Lebanon. Entri yang menang adalah imajinasi dan inovasi yang setara: skema yang membayangkan situs yang diregenerasi sebagai taman dan pasar umum yang mandiri secara ekonomi, terbuka untuk kota yang pernah ditutupnya. Bagian latihan dalam idealisme, bagian proyek sipil, pemenang terdiri dari tim empat orang dari kota Ramallah Tepi Barat: arsitek dan desainer Palestina Alaa Abu Awad, Mais Bani Odeh, dan Majd Al-Malki, bersama dengan Diala Andonia dari Betlehem terdekat . Kuartet itu menyebut proyek mereka “Akibatnya—Beirut yang Produktif.”

Idealnya, visi para arsitek muda dapat mengubah pelabuhan Beirut yang terkepung menjadi “taman rakyat” yang terinspirasi, dan ada beberapa minat awal yang menggembirakan dari pejabat Lebanon, kata Andonia. Tetapi dia mencatat bahwa “proyek penting seperti itu membutuhkan donor internasional yang murah hati.” “Dia dan rekan-rekannya berharap bahwa kesibukan liputan media baru-baru ini di Timur Tengah akan menarik satu.”

Pemenang Phoenix Prize yang berbasis di Tepi Barat untuk membangun kembali pelabuhan Beirut yang hancur dalam ledakan tahun lalu.

Phoenix Prize—dinamakan untuk legenda kuno bahwa ibu kota Lebanon dibangun kembali dari abunya tujuh kali—adalah bagian dari Program Internasional Penghargaan Haifa yang dijalankan oleh IDAR-Yerusalem, sebuah asosiasi nirlaba arsitek dan insinyur Palestina, yang mempromosikan solusi desain inovatif untuk “ kota dalam bahaya.” Program penghargaan diluncurkan pada 8 Agustus 2020, empat hari setelah ledakan pelabuhan. Penyelenggara yang berbasis di Haifa melihat hubungan perdagangan “prakolonial” antara pelabuhan bersejarah Beirut dan Haifa di negara tetangga Israel dan mengutip pengaruh arsitektur Lebanon di kota-kota Galilea, di mana pembangun dari Beirut meninggalkan jejak mereka.

Sayangnya, arsitek muda pemenang yang belajar bersama di Universitas Birzeit di Tepi Barat yang diduduki tidak dapat melakukan perjalanan ke Beirut—tempat yang biasa dikunjungi kakek-nenek mereka dengan mudah. Sebaliknya, mereka mendasarkan penelitian ekstensif mereka pada laporan pasca-ledakan terperinci yang disiapkan oleh Federasi Insinyur Lebanon, menilai kerusakan di daerah tersebut, serta dengan membaca makalah akademis dan mempelajari media sosial.

Faktanya, kata arsitek berusia 29 tahun, Majd Al-Malki, tim awalnya terinspirasi oleh gambar dari tiga baris sisa silo gandum yang selamat dari ledakan, dengan grafiti pengunjuk rasa di bawahnya mengatakan, “Pemerintah saya melakukan ini”— sebuah foto yang viral di Instagram.

“Saat itu kami tahu bahwa kami harus menjadikan silo itu sebagai pusat proyek,” kata Al-Malki, berbicara mewakili tim dari studionya di Ramallah. Tetapi “saksi terakhir yang tersisa” dari ledakan dahsyat yang menewaskan lebih dari 200 orang, melukai lebih dari 6.000, dan menyebabkan 300.000 orang kehilangan tempat tinggal perlu menjadi lebih dari sekadar peringatan. “Kami ingin mereka menjadi bagian integral dari rencana lingkungan baru,” jelasnya.

harga plafon pvc per dus

Baca Juga : Kusen Pintu Aluminium Ykk