home » info » Studio Film Farsh di Teheran, Iran oleh ZAV Architects

Studio Film Farsh di Teheran, Iran oleh ZAV Architects

Baca Informasi Tentang : Cara Membuat Kusen Pintu Aluminium

harga pintu aluminium 2 pintu

Baru ke Lama 20121 Pemenang: Pengubahan rumah tahun 1930-an oleh Arsitek ZAV adalah radikal dan unik di Teheran, mengganggu kecemasan sosial dan prasangka kelas

Saat itu jam sibuk di Teheran dan mural yang menjulang tinggi dari para martir perang muda Iran memandang rendah para penumpang yang duduk di kemacetan di Meydan Enghelab (Alun-Alun Revolusi), di mana kemacetan lalu lintas dan bau asap diesel memberi daerah itu energi yang sangat gugup. Di lingkungan padat penduduk ini, pejalan kaki melewati lalu lintas secara acak, pikiran mereka dalam keadaan siaga, selalu waspada terhadap mobil yang melaju kencang atau moped yang cerdik.

Ini juga merupakan situs di mana banyak bangunan abad pertengahan Iran telah dihancurkan secara tragis; dalam dekade terakhir khususnya, siklus konstruksi hiruk pikuk menghancurkan-membangun-menghancurkan-membangun telah berlangsung. Melonjaknya harga perumahan, didorong oleh hiperinflasi dan mata uang yang terjun bebas, mendorong penghancuran rumah-rumah tua untuk membuka jalan bagi pengembangan unit-unit sewaan berkualitas rendah yang sangat menguntungkan.

Rencana situs Farsh Film Studio oleh ZAV Architects

Terletak di Jalan Valiasr, jalan sibuk tak jauh dari Revolution Square, Farsh Film Studio adalah salah satu dari sedikit bangunan yang terhindar dari nasib ini. Pemiliknya, pembuat film Iran Morteza Farshbaf, menugaskan ZAV Architects untuk mengubah rumah megah tiga lantai era 1930-an yang pernah dimiliki oleh kakeknya, mendiang Gholam-Ali Beski, seorang dokter yang sangat dihormati di Teheran, menjadi sekolah film dan bioskop bawah tanah. Farshbaf menemukan kolaboratornya yang sempurna di tim ZAV (Mohamadreza Ghodousi, Parsa Ardam, dan Fatemeh Rezaie Fakhr-e-Astane), yang memiliki keyakinan yang sama bahwa bangunan itu adalah sumber daya, dan karenanya layak untuk didaur ulang. ‘Bangunan ini tidak memiliki penunjukan warisan. Tapi itu tidak masalah. Kami tidak suka membuang botol plastik, jadi mengapa kami membuang bangunan?’, komentar Ghodousi. Prinsip pedoman ini juga merupakan filosofi Beski, yang selain sebagai dokter, juga seorang aktivis terkenal dalam gerakan pelestarian sumber daya alam Iran.

Pengunjung gedung multifungsi masuk melalui ruang depan, yang mengarah ke galeri dan kafe yang terbuka untuk umum. Galeri tersebut memberi penghormatan kepada pencapaian hidup Beski – pertobatannya menjadi veganisme yang ketat, advokasi lingkungannya, dan rumah sakit serta sekolah yang ia buka untuk melayani penduduk berpenghasilan rendah Iran. Tangga batu asli, diperbaiki dan dipoles dengan lapisan epoksi, mengarah ke lantai pertama tempat sekolah film berada, dan di sini seminar diadakan untuk dua lusin siswa sekaligus. Atmosfer adalah salah satu konsentrasi damai. Satu lantai di atasnya adalah studio film komersial Farshbaf, yang mencakup kantornya dan peralatan pascaproduksi.

‘Taman menyimpan simbolisme kosmik dalam imajinasi budaya Iran’

Arsitek menambahkan tangga baja di sisi selatan, memungkinkan setiap lantai memiliki akses tangga independen ke taman berdinding tengah, yang memiliki kolam dangkal di jantungnya. Taman memiliki simbolisme kosmik dalam imajinasi budaya Iran – kata bahasa Inggris untuk ‘surga’, misalnya, adalah turunan dari akar kata Persia Kuno untuk ‘taman berdinding’. Ini adalah ciri khas arsitektur Persia, strategi pendinginan pasif yang dicapai melalui efek naungan dari dinding halaman yang tinggi dan efek pendinginan dari kolam dangkal. Sayangnya, tingginya harga real estat telah membuat banyak taman pusat di lingkungan ini rata, karena pengembang mencoba untuk memeras sebanyak mungkin bangunan apartemen dengan kepadatan tinggi ke setiap bidang tanah.

Penggunaan asli taman bertembok ini adalah untuk memisahkan keluarga dari lingkungan di luar; dalam penggunaannya yang ‘baru’, ia menjadi ruang komunal, tempat berkumpulnya tipe-tipe bohemian kota. Untuk siswa film, taman adalah tempat percakapan kebetulan dapat memicu imajinasi. Mereka mengambil teh yang baru diseduh dari kafe, tangan memegang cangkir, dan duduk dan mendiskusikan selera musik, film favorit atau sekadar membaca. Beberapa bersimpati tentang pengalaman sensor negara mereka. Aroma ‘makan siang spesial sehari-hari’ – biasanya sup Iran – tercium dari dalam kafe.

Dengan kerangka beton dan fasad bata, bangunan ini memiliki tata ruang bergaya loteng lapang yang terasa sederhana namun tidak kaku. ‘Kami menolak dorongan untuk menambahkan terlalu banyak ruang, merangkul rasa kekosongan untuk meningkatkan pengalaman sensorik’, jelas Ghodousi. Arsitek hanya menggunakan palet bahan yang ada, bekerja secara eksklusif dengan batu bata, semen mentah, logam, dan kaca. Dengan detail terbuka dan sentuhan Brutalis, desain bangunan dibentuk oleh momen-momen penemuan tak terduga, saat tim ZAV membiarkan ruang itu sendiri yang menentukan persyaratannya. Ide-ide dan detail muncul secara berurutan seiring berjalannya pekerjaan, seperti yang dikatakan Ghodousi: ‘Kami membiarkan proyek tumbuh dengan sendirinya. Tidak ada desain dengan huruf kapital D. Itu sepenuhnya dirancang pada saat ini.’

Rencana dan bagian dari Farsh Film Studio oleh ZAV Architects

Klik untuk mengunduh gambar

Dia menegaskan bahwa desain ‘Barat’ tidak relevan karena tidak berhubungan dengan realitas masa kini. ‘Saat ini sebagian besar arsitek melihat ke “masa depan”, yang hampir selalu terletak di suatu tempat di “Barat” – masa kini jelas tidak ada. Menerapkan arsitektur copy-and-paste seringkali memakan korban ekonomi dan lingkungan karena kita harus mengimpor semua bahan ini’, katanya. Saran Ghodousi untuk modifikasi di masa depan sederhana: ‘Jangan bertujuan untuk menyenangkan dalam hal selera seseorang dalam kecantikan. Rancang prosesnya, bukan bangunannya.’

Tekadnya untuk tidak memaksakan desain yang terbentuk sebelumnya ditantang paling serius ketika perwakilan dari kotamadya Teheran muncul di lokasi secara tak terduga dan mulai menghancurkan bagian-bagiannya – secara harfiah membenturkan pelat beton dengan palu. Izin konstruksi bergantung pada memiliki cetak biru desain yang jelas, yang tidak mereka miliki, sehingga beberapa pekerjaan dianggap ‘tidak diizinkan’. Konflik dengan pejabat seperti itu membuat pekerjaan sulit menjadi lebih sulit tetapi, alih-alih membuang proyek dari jalurnya, mereka berhasil menyusun kembali batasan ini untuk membuatnya bekerja untuk keuntungan mereka, sebagai bagian dari proses mereka. ‘Kami memutuskan untuk menyimpan retakan itu di beton dan mendesain di sekitar apa yang telah mereka bongkar.’

Biaya ditekan seminimal mungkin karena sebagian besar restorasi dibuat menggunakan bahan reklamasi. Arsitek mencerminkan daya tarik industri dari grit perkotaan sekitarnya dengan menggunakan bahan-bahan lokal daur ulang untuk konversi; misalnya, pintu masuk diselamatkan dari tempat pembuangan sampah terdekat. Bahkan furnitur interior didaur ulang, sofa dan bantal yang terbuat dari tekstil sisa dari toko kain yang akan terbuang sia-sia, dan palet pengiriman daur ulang yang digunakan untuk membuat rangka kayu sofa. Farshbaf mengaku dia menghadapi penolakan yang dapat diprediksi dari anggota keluarga dan teman-teman yang melacak kemajuan proyek: ‘Mereka akan berkata: “Mengapa Anda menghabiskan banyak uang untuk menunjukkan bahwa Anda tidak menghabiskan uang?” Tapi rumah-rumah tua ini punya jiwa, punya kehidupan!’, dia bersikeras.

‘Kata ‘rasa’ digunakan untuk membedakan yang baik dari yang buruk di Iran, tapi di sini itu benar-benar cara terselubung untuk mengatakan bahwa sesuatu terlihat kelas rendah’

Proyek ini memanfaatkan kecemasan sosial, terutama yang berkaitan dengan ketegangan kelas. Teheran menjadi semakin terstratifikasi berdasarkan kelas, terbukti di kedua ujung Jalan Valiasr, jalan terpanjang di Timur Tengah, yang membentang dari utara yang makmur ke selatan yang lebih miskin, berpotongan dengan Lapangan Revolusi kira-kira di tengah. Studio Film Farsh terletak tepat di selatan titik tengah ini, di tempat yang disebut sebagai Teheran Bawah. Menyewa atau membeli rumah bahkan beberapa jalan di utara dipandang sebagai jalan menuju kekuatan sosial, menandakan aspirasi dan mobilitas ke atas. Dalam konteks ini, mengubah rumah menjadi studio film dan sekolah di Teheran Hilir adalah radikal. Beberapa menolak proyek sebagai hambar. Kata ‘rasa’ digunakan untuk membedakan ‘baik’ dari ‘buruk’ di Iran, tetapi di sini sebenarnya adalah cara terselubung untuk mengatakan bahwa sesuatu terlihat ‘kelas rendah’. Keputusan Farshbaf untuk mengubah bangunan tersebut kontroversial dalam penolakannya terhadap logika pasar, dan juga merupakan tantangan bagi keangkuhan dan prasangka kelas dari ‘selera yang baik’. Dengan mengubahnya menjadi Farsh Film Studio, bangunan tersebut merupakan bagian dari aksi sosial solidaritas lintas kelas, yang memungkinkan modal budaya untuk tetap berada di Lower Tehran.

Farshbaf menjelaskan: ‘Ruang ini membuat saya merasa seolah-olah saya berada dalam film Kiarostami.’ Almarhum Abbas Kiarostami adalah salah satu sutradara paling berpengaruh dalam sejarah perfilman, terkenal karena mengabadikan kehidupan sehari-hari, mengubah yang biasa-biasa saja menjadi puitis. Dialog dan kekerabatan antara sinema Iran dan arsitektur Farsh Film Studio paling jelas terlihat di atap terbuka, tertutup oleh dinding tinggi penuh dan diselingi dengan bukaan jendela persegi panjang, memberikan pandangan voyeuristik ke dalam drama kehidupan sehari-hari. Mahasiswa film Setareh pergi ke atap setiap kali dia merasa buntu dan membutuhkan inspirasi. ‘Kehebatan sinema Iran terletak pada realismenya, ruang antara dokumenter dan fiksi’, katanya. Atapnya memiliki balok baja di atas kepala seperti kanopi, memungkinkan penggunaan ruang yang fleksibel – ketika ditutupi dengan tenda, itu menjadi bioskop darurat di mana hingga 50 orang dapat menonton film.

Dengan cara yang sama yang disebut selera ‘baik’ mengecualikan beberapa orang, sensor negara membatasi distribusi dan pemutaran film yang tak terhitung jumlahnya setiap tahun karena ‘pilihan yang tidak pantas secara sosial’. Saat mereka memaksakan pandangan mereka tentang apa yang dapat diterima oleh pemirsa, sensor juga memimpin tirani selera. Untuk menumbangkan ini, Farsh Film Studio menyelenggarakan festival ‘bawah tanah’ untuk film-film terlarang itu, memutarnya di atap sub rosa, terlepas dari risiko hukum yang terlibat. ‘Ada bagian dari diri saya yang terasa seperti saya tidak percaya kita bisa lolos dari ini,’ kata seorang peserta pada pemutaran film baru-baru ini. “Tidak ada yang seperti ini di seluruh Teheran.”

harga plafon pvc per dus

Baca Juga : Kusen Pintu Aluminium Terdekat

Scroll to Top
Open chat
1
Hi Terima Kasih Sudah Mengunjungi Website kangasep.com, Langsung Open Chat dan Klik Send..Terima Kasih