home » info » Studio Libeskind mendesain museum Tikva geometris untuk Lisbon

Studio Libeskind mendesain museum Tikva geometris untuk Lisbon

Dinding miring yang dilapisi ubin keramik biru akan memecah eksterior geometris putih Tikva, sebuah museum Yahudi yang sedang dirancang oleh studio New York oleh Studio Libeskind di distrik Belém di Lisbon.


Museum seluas 3.869 meter persegi sedang dikembangkan oleh firma Daniel Libeskind dengan arsitek lokal Miguel Saraiva untuk sebuah situs di ibu kota Portugis yang menghadap ke Menara Belem abad ke-16 dan sungai Tagus.

Sebuah visual museum putih dengan atap hijau
Gambar atas: Studio Libeskind sedang merancang sebuah museum di Lisbon. Atas: akan dibagi menjadi lima segmen

Disebut Museum Yahudi Tikva Lisbon, itu akan menampilkan ruang pameran yang “menceritakan kisah yang belum terungkap tentang orang Yahudi di Portugal, budaya dan sejarah mereka,” menurut Studio Libeskind.

“Pada saat yang sama, ini akan menjadi proyek yang melihat ke depan, merayakan toleransi beragama dan perbedaan budaya,” kata kantor itu kepada Dezeen.

Visual museum dengan eksterior geometris putih
Ruas-ruas tersebut dibagi oleh dinding miring yang dilapisi keramik biru

Desain Tikva dimaksudkan untuk “menggemakan skala kota bersejarah” dan akan dibagi menjadi lima segmen yang berdampingan.

Ide untuk membuat lima jilid yang saling terkait ini berasal dari jumlah huruf pada nama museum, Tikva, yang berarti harapan dalam bahasa Ibrani.

Sebuah visual museum dengan dinding plester putih
Plester putih akan menutupi bagian luar

Segmen individu museum akan ditentukan oleh dinding miring yang menembus eksterior plester putih bangunan. Materi tersebut dipilih sebagai anggukan bahasa daerah setempat.

Semua dinding miring akan ditutup dengan Azulejos, jenis ubin keramik Portugis tradisional, baik secara internal maupun eksternal.

Di dalam, Tikva akan berisi campuran ruang pameran permanen dan sementara yang disusun secara berurutan, di samping auditorium, fasilitas penelitian dan pendidikan.

Atap tiap segmen akan diposisikan pada ketinggian yang berbeda. Mereka akan dilapisi dengan tanaman hijau atau panel fotovoltaik, atau digunakan untuk teras restoran di puncak gedung.

Sebuah visual interior museum dilapisi dengan ubin keramik biru
Ubin keramik biru akan terus masuk ke dalam

Tikva telah ditugaskan oleh Balai Kota Lisbon dan Asosiasi Haggadah, yang akan mengawasi pemasangan dan pengelolaannya.

Proposal tersebut merupakan salah satu dari beberapa museum Yahudi yang diselesaikan oleh Studio Libeskind sejak didirikan pada tahun 1989. Lainnya adalah Museum Yahudi Berlin, Museum Yahudi Denmark di Kopenhagen dan Museum Yahudi Kontemporer San Francisco.

Visual dari teras atap museum
Sebuah teras atap akan menghadap ke Menara Belem

Studio Libeskind juga merancang tugu peringatan Holocaust untuk Belanda, Amerika Serikat, dan Kanada. Monumen Holocaust Nasional Kanada dibentuk dari tembok beton tinggi yang menyerupai Bintang Daud.

Proposal terbaru lainnya oleh studio termasuk Ngaren: The Museum of Humankind in Kenya’s Rift Valley dan museum arkeologi sudut untuk Chili utara.

Scroll to Top
Open chat
1
Hi Terima Kasih Sudah Mengunjungi Website kangasep.com, Langsung Open Chat dan Klik Send..Terima Kasih