UNESCO Melucuti Liverpool dari Status Warisan Dunia

UNESCO Melucuti Liverpool dari Status Warisan Dunia

Baca Informasi Tentang : Kusen Dan Pintu Aluminium Di Bandung

harga pintu aluminium 2 pintu

Selama berabad-abad, Liverpool telah menjadi salah satu pelabuhan paling vital di dunia, simbol pembusukan pasca-industri, dan kisah inspiratif tentang pembaruan perkotaan yang didorong oleh warisan budaya yang diperoleh dengan susah payah. Sekarang, ketegangan yang melekat antara aspirasi kota dan sejarahnya telah membuat kota Inggris kehilangan status Warisan Dunia UNESCO.

Keputusan itu datang pada pertemuan komite UNESCO baru-baru ini yang diadakan di Fuzhou, Cina, di mana para anggota memilih untuk menghapus Liverpool dari daftar situs Warisan Dunia. Suaka Oryx di Oman dan Lembah Elbe Dresden adalah satu-satunya situs UNESCO lainnya yang kehilangan penunjukan Warisan Dunianya.

Pemungutan suara mengikuti rekomendasi bulan Juni yang dikeluarkan dengan “penyesalan yang mendalam” bahwa proyek Liverpool Waters, sebuah rencana ambisius untuk mengubah dermaga utara kota melalui pengembangan serba guna, telah “mengikis integritas” kawasan bersejarah kota. Hasil akhirnya adalah “kemerosotan serius dan hilangnya atribut yang menyampaikan OUV [Outstanding Universal Value] properti sejauh properti tersebut telah kehilangan karakteristik yang menentukan dimasukkannya ke dalam Daftar Warisan Dunia.”

Pertama kali ditambahkan ke daftar Warisan Dunia UNESCO pada tahun 2004, daftar kota (sekarang bekas) mengutip “sejumlah besar bangunan komersial, sipil, dan publik yang signifikan” serta kontribusinya yang signifikan terhadap sejarah perdagangan maritim selama abad ke-18 dan ke-19— meskipun warisan itu terkait erat dengan perdagangan budak trans-Atlantik sebelum tahun 1807. Permata arsitektur tepi laut yang menonjol termasuk Three Graces, yang terdiri dari Gedung Royal Liver, Gedung Cunard, dan gedung Pelabuhan Liverpool—semuanya telah selesai dibangun. antara tahun 1907 dan 1916.

Penempatan Liverpool pada 2012 dalam daftar Warisan Dunia dalam Bahaya menunjukkan keprihatinan UNESCO tentang rencana revitalisasi Liverpool Waters senilai £5,5 miliar sejak konsepsinya. Dimaksudkan untuk mengubah ruang dermaga yang tidak terpakai menjadi ratusan ribu meter persegi apartemen, ruang kantor, dan terminal kapal pesiar, proyek Peel Developments akan menciptakan lima lingkungan baru dan hingga 17.000 pekerjaan.

Proyek-proyek lain di sepanjang tepi laut telah menarik perhatian tentang perubahan karakter dan cakrawala kota. Sebuah stadion baru untuk Everton FC, salah satu dari dua tim Liga Premier yang telah membuat Liverpool identik dengan sepak bola di mata banyak orang, disebut-sebut sebagai titik perhatian UNESCO juga. Pusat perbelanjaan Liverpool One adalah perkembangan lain yang relatif baru untuk menginspirasi kritik.

Menjadi Anggota AD PRO

Beli sekarang untuk akses tak terbatas dan semua manfaat yang hanya dapat dinikmati oleh anggota.

Anak panah

Sementara itu, para pemimpin kota dan politisi nasional yang ditugaskan dengan tindakan penyeimbangan yang rumit untuk melanjutkan revitalisasi Liverpool sambil mempertahankan reputasi bersejarahnya menyatakan kekecewaan setelah keputusan tersebut.

Steve Rotherham, walikota metro Wilayah Kota Liverpool, disebut keputusan “langkah mundur yang tidak mencerminkan kenyataan dari apa yang terjadi di lapangan,” sementara Kim Johnson, seorang anggota parlemen dari Partai Buruh yang mewakili wilayah Riverside Liverpool, tweeted bahwa itu adalah “berita yang sangat mengecewakan, tetapi kami akan terus tumbuh dan berkembang sebagai kota yang memberikan regenerasi untuk semua.” Dia juga mencatat “harapannya” [that] kami masih cukup menghormati tepi laut kami untuk mendukung desain bagus yang melengkapi cakrawala kami yang terkenal di dunia.”

harga plafon pvc per dus

Baca Juga : Cara Memasang Kusen Pintu Aluminium Pada Tembok