Yuri Suzuki membuat soundscape untuk mobil listrik yang menyesuaikan dengan pengemudinya

Yuri Suzuki membuat soundscape untuk mobil listrik yang menyesuaikan dengan pengemudinya

Mitra Pentagram, Yuri Suzuki, telah mengembangkan keluarga suara baru untuk kendaraan listrik yang diharapkan dapat menggantikan suara “monoton dan mengganggu” yang dibuat oleh mobil konvensional.


Diusulkan sebagai bagian dari proyek penelitian, soundscape mencakup dua dengungan mesin buatan baru yang berubah nada tergantung pada kecepatan mobil, serta berbagai suara dalam mobil untuk segala hal mulai dari indikasi hingga penyalaan dimulai.

Ini adaptif dan berubah berdasarkan lokasi, waktu, dan aktivitas, menciptakan pengalaman interaktif yang mengingatkan pada video game, di mana tindakan yang berbeda menghasilkan umpan balik pendengaran yang berbeda.

Grafis yang menggambarkan desain suara Yuri Suzuki untuk mobil listrik
Video teratas: Suzuki telah menciptakan dua suara mesin buatan yang berbeda. Atas: dia merancangnya agar mudah didengar

Tujuannya adalah untuk membuat mengemudi lebih emosional dan menyenangkan sambil membuat kendaraan listrik yang terkenal sunyi lebih terdengar oleh pejalan kaki.

“Kami berada dalam masa transisi antara suara yang hanya merupakan produk sampingan dari mobil dan memasuki era mobil yang secara alami sunyi,” kata Suzuki kepada Dezeen.

“Proyek ini dimulai dari apa yang kita miliki sekarang dan yang kita kenal kemudian mengembangkan aspek psikologis antara manusia dan mesin.”

Suzuki merancang suara dalam mobil untuk menyesuaikan dengan lokasi kendaraan

Penelitian telah menunjukkan bahwa mobil listrik sekitar 40 persen lebih mungkin menabrak pejalan kaki daripada kendaraan konvensional, yang memperingatkan orang yang lewat melalui suara mesin pembakaran mereka.

Akibatnya, pabrikan otomotif sekarang diharuskan menyesuaikan sistem suara akustik dengan kendaraan listrik agar lebih mudah didengar.

Grafik pentagram menunjukkan mobil dengan latar belakang biru
Salah satu suara mesin meniru mesin pembakaran tradisional

Suzuki telah mengusulkan dua suara mesin buatan untuk memenuhi fungsi ini.

Yang pertama lebih skeuomorphic, artinya mencoba meniru gemuruh rendah mesin tradisional, sementara yang lain memiliki frekuensi yang jauh lebih tinggi.

“Suara kedua kurang mementingkan suara yang impresif atau keras tapi difokuskan pada kejernihan dan keamanan,” jelas Suzuki.

orang

Suara mesin naik dalam nada untuk menunjukkan akselerasi dan deselerasi

Kedua versi menggabungkan gerakan naik dan turun yang mulus untuk menunjukkan saat mobil melaju atau melambat.

“Seberapa cepat peningkatan nada dapat memberikan umpan balik pengguna yang terperinci untuk penanganan akselerasi mobil,” tambah sang desainer.

“Mampu mengenali kecepatan kendaraan dengan nada atau frekuensinya sangat membantu bagi keselamatan pengguna jalan lain dan juga untuk pengemudi sendiri.”

Untuk menghindari kontribusi polusi suara, Suzuki berhati-hati untuk menghindari perubahan nada yang menggelegar demi transisi yang lebih organik.

Setiap suara mesin menggabungkan berbagai frekuensi yang berbeda untuk memastikan bahwa suara tersebut tetap dapat didengar oleh mereka yang mengalami gangguan pendengaran di salah satu rentang frekuensi ini.

“Kami menggunakan filter frekuensi untuk memeriksa audibilitas di semua tahap produksi,” jelas Suzuki.

Grafik yang menunjukkan empat titik sentuh desain suara adaptif Yuri Suzuki untuk mobil listrik
Suzuki merancang soundscape untuk menyesuaikan dengan kecepatan mobil serta waktu, lokasi dan pengemudi

Suara dalam mobil yang menyertainya dapat disesuaikan dengan tiga variabel berbeda: waktu hari, data GPS dan satnav tentang lokasi kendaraan, dan informasi berbasis kalender tentang kebiasaan pengemudi.

Dengan menggunakan pembelajaran mesin, mobil akan memainkan suara pengapian yang lebih riang di pagi hari atau saat pergi ke gym dan yang lebih gerah saat keluar untuk minum di malam hari, dalam upaya untuk menciptakan pengalaman berkendara yang lebih personal.

orang

Suara di dalam mobil seperti klik indikator berubah berdasarkan waktu hari

“Kami ingin menghindari suara monoton dan mengganggu yang biasa kita semua kenal di mobil, seperti suara mundur bernada tinggi, klik indikator, dan klakson,” jelas Suzuki.

“Memiliki suara variabel di dalam mobil memungkinkan pengguna memiliki pengalaman berkendara yang lebih positif, juga, memungkinkan setiap perjalanan terasa penting dan untuk ikatan antara kendaraan dan pengguna berkembang seiring waktu.”

orang

Suara mobil dibuat sebagai proposal

Di tempat lain, komposer pemenang Oscar Hans Zimmer telah menciptakan soundscape untuk mobil listrik iX baru BMW, serta untuk armada EV yang lebih luas dari pabrikan, menggabungkan kebisingan alami yang diciptakan saat angin bertiup di atas kendaraan.

Dalam perbincangan langsung Dezeen, kepala desain BMW Domagoj Dukec menjelaskan bahwa komposisi Zimmer akan merespon tindakan pengemudi serta performa mobil.

“Ini lebih seperti Anda hampir dapat menggubah musik dengan cara Anda mengemudi,” katanya. “Ini seperti Anda membuat musik Anda sendiri.”